AdvertorialBolmong

Bupati Buka KLB PGRI Bolmong Periode 2021-2025

BOLMONG — Bupati Bolaang Mongondow (Bolmong) Yasti Soepredjo Mokoagow membuka Konferensi Luar Biasa (KLB) pemilihan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI), masa bakti tahun 2021-2025, Senin (1/11). KLB yang dilaksanaan di SMP PGRI Insil Kecamatan Passi Timur, dihadiri Ketua PGRI Sulut Star J Wowor bersama jajara pengurus, pengurus PGRI Bolmong, Kepala Dinas Pendidikan Bolmong Renti Mokoginta serta para perwakilan guru dari berbagai tingkatan di Kabupaten Bolmong. Dalam sambutannya bupati mengatakan, organisasi PGRI merupakan organisasi yang sangat penting. Dia menilai bahwa organisasi PGRI merupakan forum tertinggi bagi forum guru baik di tingkat provinsi maupun kabupaten, sekaligus momentum penting bagi perjuangan PGRI sebagai organisasi profesi, sebagai organisasi perjuangan dan ketenagakerjaan . “Organisasi PGRI merupakan wadah para guru yang ada di Kabupaten Bolmong. PGRI juga merupakan satu badan advokasi untuk menjaga agar para guru tidak dikriminalisasi, diintimidasi baik bagi orang tua murid, maupun orang luar. Saya sedih ketika ada guru yang dipolisikan oleh orang tua murid,” kata baupati saat menyampaikan sambutan pada pembukaan KLB.

Bupati menegaskan, tugas guru adalah untuk mendidik dan tidak hanya sekedar mengajar. “Guru merupakan profesi panutan yang dihormati dan disegani. Profesi guru ini merupakan amal jariyah. Karena ilmu yang diajarkan oleh Ibu Bapak guru tidak akan terputus,” katanya. Bupati juga sangat menghormati dan menghargai guru. Sebab dari guru, banyak melahirkan para pejabat bahkan hingga presiden, termasuk dirinya menjadi Bupati, tidak lepas peran dari guru. “Kalau saya tidak sekolah, tidak mungkin saya berdiri di sini. Jadi bagi saya guru adalah profesi saya nomor satu. Ibu saya adalah seorang guru,” sambungnya. Ia berharap PGRI harus selalu membangun kekuatan dan kebersamaan untuk mampu mewujudkan guru profesional demi peningkatan mutu pendidikan dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Bahwa sejatinya konferensi PGRI merupakan kesempatan yang baik bagi seluruh anggota dan pengurus PGRI untuk melakukan evaluasi kegiatan organisasi yang dilakukan pada 5 tahun yang sudah berlalu,dan suksesnya pembangunan pendidikan di Kabupaten Bolmong tidak lepas dari kerja keras PGRI yang berjuang dengan gigih, bahu membahu demi kejayaan dan kemajuan negeri termasuk daerah Kepulauan Bolmong.

“Mari kita tingkatkan peran para guru di era digitalisasi yang mengemban berbagai peran yaitu, agen perubahan, pembaharuan pengetahuan, fasilitator, konsultan pembimbing, evaluator, yang mumpuni, motivator dan evaluator yang mantap,” imbuhnya. Ketua PGRI Propinsi Sulawesi Utara Star J Wowor mengatakan bangga dan salut dengan solidaritas PGRI Kabupaten Bolmong . “Saatnya yang terbaik untuk bangkit kembali PGRI Kabupaten Bolmong dan solidaritas yang kita tunjukkan saat ini. Kita lebih tampilkan ke depan kalau bisa Bolmong yang paling terdepan di Propinsi Sulawesi Utara,” kata Wowor. PGRI Sulut juga sangat memberikan apresiasi kepada Pemkab Bolmong yang telah mendukung pelaksaan kegiatan musyawarah luar bisa PGRI. “Kami pengurus PGRI Sulut sangat memberikan apresiasi dan menyampaikan terima kasih kepada Bupati Bolmong yang telah mendukung sekaligus membuka konfrensi ini,” katanya. (sal)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
%d blogger menyukai ini: