Lagi, Terpidana Korupsi Pengelolaan Sampah Dieksekusi Jaksa

Kejaksaan Negeri (Kejari) Pekanbaru kembali mengeksekusi terpidana korupsi pengelolaan teknologi sampah. Terpidana Abdul Qohar sempat menolak saat akan dieksekusi. Demikian disampaikan Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Pekanbaru Suripto dalam perbincangan , Rabu (31/1/2018). Suripto menjelaskan, terpidana ini dieksekusi berdasarkan putusan MA nomor 924K/PID SUS/2014 tanggal 25 Februari 2015. Putusan tersebut menolak kasasi yang diajukan Abdul Qohar.

“Eksekusi kita lakukan kemarin terhadap terpidana. Sempat menolak dan mempertanyakan soal surat perintah penangkapan,” kata Suripto. Terpidana Abdil Qohar ini terlibat dalam kasus korupsi pengembangan teknologi sampah di TPA Muara Fajar Rumbai. Saat kasus korupsi terjadi, terpidana menjabat sebagai pelaksana teknis kegiatan (PPTK) di proyek Pemkot Pekanbaru.

“Dalam putusan MA terpidana dihukum 1 tahun penjara, putusan ini menguatkan vonis pengadilan Tipikor PN Pekanbaru,” kata Suripto. Kasus korupsi ini terjadi pada tahun anggaran APBD Pemkot Pekanbaru tahun 2009. Terpidana Abdul Qohar saat itu menjabat Kasi Penampungan Sampah di Dinas Kebersihan dan Pertamanan Pemkot Pekanbaru. Proyek teknologi sampah ini menelan dana Rp 454 juta. Dana inilah sebagian dikorupsi yang juga melibatkan mantan Kadis Kebersihan dan Pertamanan, Maiyulis Yahya yang juga sudah dieksekusi. Dalam kasus korupsi berjamaah ini, masih ada 3 terpidana lagi yang belum dieksekusi.

detik.com

Recommended For You

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: